Selasa, 02 April 2013

BERBAGI TANPA HARAP KEMBALI

Ini edisi hariku yang tidak kalah dengan hari-hari lain yang terkadang sesaat galau. Nah (1/4/13), siang setelah sholat dzuhur, aku sempatkan jalan-jalan ke perpustakaan UII.


Tahu gak, macetnya jalan diperempatan ringroad jl. Gejayan, bisa sedikit ngilangin galau-galau gak jelas. hehe... nyelip-nyelip sono sini... sambil ngeliat sopir2 mobil "pada angop" nungguin macet. Maju dikit, dikit... Weh musti dibuat fly over juga nih (kalo uda selesai fly over perempatan ringroad Giwangan, musti nyusul nih).. 

Enak banget ngomong! emang duit tinggal ngeruk po!

Nah, itu cerita macet.. yang gak kalah juga ama jalanan sepanjang jakal (jalan kaliurang). Ditambah ujan duereees buaangeet, yang juga bisa ngilangin perasaan gak jelas ini.

Singkat ceriTO, ada mbak-mbak ngajak diskusi tentang Taguchi. Wah wah, lumayan bisa nih... setelah berpusing-pusing memahami tentang Taguchi, akhirnya aku bisa juga ngajarin mbak itu (cuma tentang cara eksperimen aja sih dan sekitarnya... hehe karena dia belum melakukan eksperimen, jadi agak bingung dikit). Senang rasanya bisa kembali menjadi sosok guru.

Nah, ternyata dari aku membagi ilmu yang dikit itu. Tadi nih, tadi tepatnya jam 11.20 (2/4/13) di laboratorium DSS (decision support system) aku bimbingan ama kedua pembimbingku yaitu bu Kifayah Amar, Ph.D dan bu Tutik Farikhah, S.T. Aku bisa memaparkan progress, yang aku nilai itu baik bagiku dalam pemaparannya. Ternyata bener tuh, kalo ilmu diamalkan makin melekat aja dan semakin mantab.

Ngomongin masalah ilmu yang diamalkan jadi keinget pelajaran mafudzot dulu kelas 2 tsanawiyah hehe.. apa tuh bunyinya.. ni nih... "al-ilmu bilaa 'amalin kassajari bila samarin": ilmu yang tidak diamalkan bagai pohon tak berbuah. Terus jadi keinget surat Ar-Rahman: Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban (Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?).. inget kan? itu tuh surat ke 55, yang sampe 31 kali pengulangan ayat tadi diatas..

Eh, udah ah... oya jangan dianggap tulisanku ini cuma untuk eksistensi ya... tapi ini obat galau aja...
bye bye..


0 komentar:

Posting Komentar

اُنْظُرْ مَا قَالَ, وَلَا تَنْظُرْ مَنْ قَالَ

Lihatlah apa yang dikatakan, jangan lihat siapa yang mengatakan. [Ali Bin Abi Thalib]

Silahkan tinggalkan pesan dengan baik dan santun.